• Kepada Seluruh Member Setia INDOSTAR303 Harap Agar Untuk Selalu Melakukan Konfirmasi Rekening Sebelum Melakukan Deposit Ke Kami Terlebih Dahulu.
  • google+
  • facebook
  • twitter
  • Feedburner INDOSTAR303

Real Madrid Berhasil Mempertahankan Gelar Juara Champions League Setelah Bantai Juventus Skor 1-4 Real Madrid Berhasil Sebagai Juara Liga Champions 2016-2017

Mon, 5 June 2017 , , , , , ,

«

»

Bandar Bola Terpercaya – Real Madrid klub sepak Spanyol yang di kenal julukan bernama Los Blancos telah berhasil untuk mempertahankan juara UEFA Champions League (Liga Champions) 2016-2017.

Cristiano Ronaldo yang telah mencetak dua gol atas kemenangan Real Madrid di pertandingan final Liga Champions yang berhadapan klub bomber Italia Juventus, dengan gaya gemilangnya membobol gawang Juventus yang luar biasa di Cardiff pertandingan tadi pagi.

Rekor kemenangan Real Madrid mencapai dua belas kali termaksud kompetisi ini – dan yang ketiga dalam empat musim – diduga didalangi oleh Ronaldo, yang sekarang mencetak gol di tiga final Liga Champions yang berbeda.

Ronaldo menghentikan pembukaan Juvetus yang cerah saat ia menerima umpan dari Dani Carvajal setelah 20 menit babak pertama berjalan, sebelum Mario Mandzukic menyamakan kedudukan dengan salah satu tujuan akhir Liga Champions dengan gol tendangan salto nya membuat bola melambung ke atas kepala kiper sehingga tidak dapat di raih oleh tangan penjaga gawang Keylor Navas Real Madrid.

real madrid juara liga champions

Real Madrid | UEFA Champions League 2016-2017

Los Blancos tak terbendung setelah jeda, memulihkan keunggulan mereka melalui tendangan Casemiro yang dibelokkan sebelum Ronaldo mencetak gol di tiang dekat dari umpan silang oleh Luka Modric yang luar biasa.

Kesengsaraan Juventus meningkat saat pemain pengganti Juan Cuadrado diusir dari lapangan karena mendapat pertolongan kedua setelah bentrok dengan Sergio Ramos, sebelum pemain pengganti Marco Asensio menekankan keunggulan Real dengan finish tepat di menit terakhir.

Pelatih Real Madrid asal Perancis itu Zinedine Zidane kini telah memenangkan sekaligus dua gelar juara dari Champions League (Liga Champions) dan juga juara La Liga musim 2016-2017  ini.

Cristiano Ronaldo yang memotong sosok frustrasi di awal pertandingan final tadi pagi, memberi isyarat kepada wasit Jerman Felix Brych tentang apa yang dia anggap sebagai perlakuan kasar.

Tapi dia mengakhiri malam sebagai pahlawan Real, memenangkan medali juara Liga Champions ketiganya untuk klub Spanyol dan keempat secara keseluruhan, karena pemain berusia 32 tahun itu terus menulis bab baru dalam karirnya yang berkilauan.

Dipamerkan di Cardiff adalah semua aspek yang membuatnya menjadi strategi terbaik sepanjang masa, keinginan, antisipasi, – saat ia membantu Real membubarkan pertahanan Juve yang kebobolan tiga gol dalam 1.080 menit dalam perjalanan ke final.

Ronaldo yang pertama adalah finish menyapu instan di luar lengan kanan terentang Gianluigi Buffon sementara yang kedua menunjukkan sentuhan seorang pemburu, bergerak seperti petir di luar pembela Juve statis untuk membimbing dalam penyelesaian akhir yang tegas.

Kapten Los Blancos asal Portugal itu sekarang telah memiliki catatan yang luar biasa dari 105 gol dalam 140 pertandingan UEFA Champions League – 12 dari mereka yang hadir hanya dalam 13 pertandingan musim ini.

Pemain besar menentukan pertandingan besar dan Ronaldo mendefinisikan lebih dari kebanyakan. Dia telah melakukannya lagi di Cardiff sini.

Real Madrid memiliki kualitas mereka dipertanyakan di final Liga Champions terbaru mereka, dimulai dengan kemenangan mereka atas Atletico Madrid di Lisbon pada tahun 2014 – ketika mereka membutuhkan equalizer injury time Ramos untuk memaksakan waktu ekstra sebelum pergi untuk menang – dan lagi musim lalu ketika mereka Kalahkan lawan yang sama lewat adu penalti.

Tidak ada pertanyaan seperti itu yang bisa diratakan di Real setelah kemenangan terakhir ini.

Ini adalah penampilan tim kelas dunia, merobek pertahanan yang memiliki reputasi sebagai salah satu pemain sepak bola yang paling kejam dan tidak mengakui sebuah gol di leg kedua perempat final mereka melawan Barcelona, ​​menjaga Lionel Messi, Neymar dan Luis Suarez.

Real bertahan di pundak gawang Juventus sebelum mengambil kendali setelah turun minum, dengan Modric dan Toni Kroos memanipulasi kepemilikan di lini tengah dan Ronaldo memberikan keunggulan.

Juventus telah tampil dengan perbedaan seperti di Liga Champions ini sehingga banyak ahli bisa memahaminya sebagai favorit – namun mereka akhirnya dipukuli oleh sisi yang kejam dan sangat berbakat.

Juventus melihat paket lengkap dalam perjalanan ke final ini. Tim Massimiliano Allegri tidak hanya memiliki pertahanan tangguh tapi juga serangan kuat yang dipimpin oleh Gonzalo Higuain.

Mereka mulai bertekad untuk mengusir setan yang telah mengunjungi mereka di final Champions League sebelumnya. Mereka memulai dengan sangat tajam – tembakan awal 25 menit Miralem Pjanic yang dipukuli oleh Navas.

Juve benar dalam permainan setelah kemenangan teknik Mandzukic dan athleticism membuat mereka tingkat tinggi – namun keduanya memudar dengan buruk di babak kedua dan berakhir dengan kewalahan.

Dan sebagian besar simpati akan diberikan pada Buffon, pecundang tiga kali pada 39 tahun dan 126 hari dan yang berekspresi pada kesimpulannya mengatakan bahwa dia tahu kesempatan lain bisa berada di luar jangkauannya.

Kekejaman permainan itu diilustrasikan oleh penderitaan di wajahnya saat ia gagal dengan sia-sia untuk tendangan jarak jauh Casemiro, yang dibelokkan dari jangkauannya dari tumit Sami Khedira.

Juventus, meskipun, tidak dapat memiliki keluhan dan sekarang telah kehilangan lima final Liga Champions sejak mereka terakhir memenangkan kompetisi pada tahun 1996.

Video Highlight Pertandingan Final UEFA Champions League Juventus vs Real Madrid Skor 1-4

pasang taruhan judi online